Overblog Follow this blog
Edit post Administration Create my blog
May 29 2013 4 29 /05 /May /2013 22:33
Rabu, 29 Mei 2013 , 17:20:00

 

Dua terdakwa Direktur PT Indoguna Utama Juard Effendi (pertama dari kiri) dan Aria Abdi Effendi sedang menjalani sidang lanjutan kasus dugaan suap pengurusan kuota impor sapi di Kementrian Pertanian, di Pengadilan Tipokor, Jln Rasuna Sahid, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (22/5). Agenda sidang tersebut pemeriksaan saksi. Foto: Ricardo/JPNN

JAKARTA--Ahmad Rosi, kuasa hukum dari Ahmad Fathanah, menjadi perantara pembicaraan mengenai kuota impor daging antara mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq dan  Direktur PT Radina Niaga Mulia dan Ketua Asosiasi Benih Indonesia, Elda Devianne Adiningrat.


Hal ini terungkap ketika Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memutar rekaman percakapan antara Luthfi dan Rosi di sidang kasus suap pengurusan kuota impor daging sapi dengan terdakwa Arya Abdi Effendy dan H Juard Effendi.

Dari percakapan itu, Luthfi meminta Rosi menyampaikan pada Elda agar mencarikan data untuk Suharso alias Warso, sahabat dari Menteri Pertanian, Suswono.

"Tolong dikomunikasikan dengan Bu El tentang apa yang diminta oleh Pak Warso ini minta data tentang update kebutuhan lapangan semester ini. Supaya  ada alasan bagi menteri untuk mengeluarkan ijin baru karena wamen mengatakan sudah cukup," tutur Luthfi dalam rekaman pembicaraan itu.

Saat ditanyakan hal itu pada Rosi, ia mengaku data yang dimaksud adalah data tentang kuota daging. Tak mau kuota dibatasi Wamen Menteri Perdagangan, Luhtfi kembali meminta Rosi mengkomunikasikan hal itu dengan Elda.

"Semester berikutnya, bukan sekarang. Tolong segera supaya dia punya argumentasi untuk dijadikan landasan bahwa semester ini perlu tambahan minta data lapangan. Mudah-mudahan bisa, baik-baik. Kalau bisa secepatnya, minggu ini, segera tereksekusi tanpa itu karena susah, perlu semester berikutnya, semester ini sudah cukup," kata Luthfi dan disambut dengan jawaban setuju oleh Rosi.

Sesuai perintah Luthfi, Rosi pun menghubungi Elda. Ia mengingatkan Elda untuk mencarikan update data.

"Tadi malam ustad telepon dia bilang tolong bunda segera komunikasi dengan Pak Warso. Jadi wamen bilang persediaan daging kita cukup. Saya bilang loh wamen perdangangan bilang kuota perlu ditambah. Ya yang ditambah semester depan . Tolong Pak Warso di backup dengan data lapangan bahwa daging perlu ditambah,intinya begitu," kata Rosi di hasil sadapan itu.

Elda pun mengamini dan menyatakan akan melakukan konfirmasi pada Suharso sesuai perintah Luthfi.

Dalam sidang, Rosi mengaku ia tak tahu siapa Suharso. Hal itu juga terungkap dalam rekaman pembicaraan dengan Elda.

"Rozi : Pak warso siapa bu?

Elda:  Itu staf ahlinya, pembisik sus sus. Kemarin sempat dibawa juga ke Medan waktu itu"

Tak lama setelah pembicaraan itu Elda terdengar ingin membicarakan sebuah pembicaraan rahasia dengan Rosi. Ia meminta pembicaraan dilakukan  melalui BlackBerry Messenger, tidak melalui pembicaraan telepon. Mereka akan membahas kantor PT Indoguna yang diberi policeline.

"Elda: Ini soal Indoguna.

Rozi:  Indoguna, Elizabeth? Kenapa?

Elda: Police line

Rozi: oh ya? Saya baca dulu ya (dalam situs berita tentang Indoguna yang dipolice line,red).

Dalam kasus ini, Rosi mengaku baru tahu ada pembicaraan soal kuota daging antara Elda dan Luthfi saat menjadi perantara keduanya. Sebelumnya ia hanya tahu Elda mengurus soal benih, bukan pengurusan impor daging. (flo/jpnn)

Share this post

Repost 0
Published by Admin - in BERITA KORUPSI
write a comment

comments

Overview

  • : CAKRAWALA JAGAD RAYA- SOLIDARITAS ANTI KORUPSI
  • CAKRAWALA JAGAD RAYA- SOLIDARITAS ANTI KORUPSI
  • : BLOG SOLIDARITAS ANTI KORUPSI - Ungkapan dan pandangan tentang berbagai permasalahan sosial, ekonomi, kemasyarakatan, lingkungan hidup, praktek penyelenggaraan negara sebagai akibat dari tindak pidana korupsi serta fenomena-fenomena terkait.
  • Contact

Profile

  • Harsudi CH
  • Anak bangsa yang miris melihat kondisi sosial ekonomi di negeri tercinta Indonesia. Tidak bisa berbuat banyak kecuali mengajak sesama anak bangsa untuk mulai sadar dan peduli melawan  korupsi yang semakin menggurita di Bumi Ibu Pertiwi ini.
  • Anak bangsa yang miris melihat kondisi sosial ekonomi di negeri tercinta Indonesia. Tidak bisa berbuat banyak kecuali mengajak sesama anak bangsa untuk mulai sadar dan peduli melawan korupsi yang semakin menggurita di Bumi Ibu Pertiwi ini.

KORUPSI ADALAH NAFAS KEHIDUPAN MAYORITAS PENYELENGGARA NEGARA

addesign-copy-1http://blog-indonesia.com/image/badge_3dyellow.gif

ANNOUNCEMENT

Archives

TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF
HILANG HARAPAN ANAK INDONESIA AKIBAT KORUPSI

.

Clipping - Politik / Korupsi

Categories

SHOLAT TIMES